Cowok Bego

Cowok Bego

Banyak orang berpendapat, cowok itu rasional, cewek itu emosional. Dalam ambil keputusan, cowok itu pake pikiran, sedangkan cewek berdasarkan perasaan. Cowok 85% rasional, 15% emosional. Cewek sebaliknya. Gue setuju sama pendapat ini. Tapi ini khusus saat cowok ketemu cowok atau cewek ketemu cewek.

Karena begitu ketemu yang berbeda, pendapat di atas jadi berubah. Cowok kalo ketemu cewek jadi bego. Bego banget malahan.

Bahkan cowok kalo dibandingin sama mahluk lain, cowok  itu mahluk nomer tiga paling bego. Juara pertama, undur-undur, jalan mundur. Juara keduanya kepiting, jalannya ke samping. Juara tiganya, cowok. Kalo ada cewek cakep jalannnya ngangkang.

Ada  cowok jalan biasa aja. Lalu di jalan ada cewek lewat di depannya. Nah cowok itu berbalik jalan lalu ngangkang.

“Mbak…. mbak ….., (sambil jalan ngangkang) tahu jalan ke KUA enggak?”

Referensi Cewek Lebih Banyak

Kenapa gue bilang cowok itu bego… Karena cowok dalam ngambil keputusan hanya pada satu sumber, yakni dirinya sendiri, egonya. Sedang cewek ngambil keputusan harus denger pendapat genk ceweknya, harus googling dulu, bahkan jaman dulu, para cewek ini punya banyak majalah sebagai referensi.

Majalah cewek itu banyak banget, dulu ada majalah cewek remaja, namanya “Anita Cemerlang”. Majalah cowok? Emang lu pernah tau ada majalah “Sanusi Gagah Perkasa” atau “Slamet Berwibawa”… Enggak ada.

Kalo pun ada majalah cowok cuman “Hai”… itu doang. Hai

Jadi dalam pengambilan keputusan, cewek akan menggali informasi jauh lebih dalam dibandingkan cowok. Contohnya saat milih makanan, cowok pilih makanan karena dia suka makanan itu. Sesuai seleranya, sesuai egonya. Simpel.

Cewek ngambil keputusan  dari banyak  hal, pendapat dia sendiri, rekomendasi temen, hasil baca majalah, Googling dan sebagainya. Artinya cewek lebih pinter dari cowok. Ketika cewek makan, dia mikir lagi diet atau enggak, bakal ngitung kalorinya berapa, keluar makan pake baju seperti apa, ada promo enggak, instagramable eggak. Ribet  banget.

Makanya cewek enggak mungkin makan nasi putih kalo lauknya nasi goreng. Enggak mungkin.

Cewek juga bisa inget, kemarin dia udah makan daging-dagingan … daging beneran, bukan daging dari plastik. Maka hari itu cewek bakal ngurangin porsi daging dalam menunya. Cowok beda, meski kemarin udah makan daging, ia bakal ngurangin daging juga … tapi daging di piring temennya.

Cewek juga bakal penuh perhitungan. Enggak mungkin cewek beli pecel lele seharga 750 ribu. Enggak mungkin karena pecel lele itu pasti mahal di ongkos kirim. Ternyata driver GoFoodnya beneran dari Lamongan.

Related Post
Review Film Komedi Sabar Ini Ujian : Imun di Tengah Pandemi

Konsep time-loop ini memang hal yang baru bagi perfilman Indonesia, Meski alur seperti ini sudah bisa kita lihat di film Read more

Ironi Kemerdekaan : Kita Merdeka Tetapi …

Merdeka dari penjajahan sudah dikumandangkan oleh pendiri bangsa ini pada tanggal 17 Agustus 19445. Sehari kemudian konsep sebuah negara mulai Read more

Kelas Menulis Komedi #5 – Bagaimana Membangun Cerita Komedi?

Dalam Pertemuan kelima ini, kita berangkat dengan pertanyaan "Bagaimana Membangun Sebuah Cerita Komedi?". Cerita Komedi, sebagaimana karya fiksi lainnya setidaknya Read more

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.