Gue Tuh Mo Ambil Duit Gue, Bukan Hatimu

Gue Tuh Mo Ambil Duit Gue, Bukan Hatimu

Gue sedang ada di bank, mo ngambil duit dari teller. Alasannya ATMnya Error, Kok kayaknya judul film komedi Thailand ya?

Saat di meja teller, sang teller yang melayani gue sepertinya pegawai baru. Maklum dia masih pake toga. Riasan wisudanya juga masih ada, sanggulnya juga masih terpasang. Tapi kenapa papan nama di meja namanya Santoso

“Selamat siang, pak. Ada yang bisa dibantu?”, sapa sang teller ramah.
“Maaf, kita ini ada di Kulon Progo atau dibantu ya?”
“Itu di Bantul, pak…. Bantul!”
“Mas tahu enggak, ada suatu daerah di Bantul, yang orangnya pinter-pinter… Kalo dijelaskan sesuatu mereka sudah paham.”
“Orang mana, pak?”
“Orang Pundong, pak… Dijelaskan sedikit saja, Pundong?”
“Bisa ae, peyek jingking.”

Lalu hening.

“Maaf, bapak .. Rio”, kata sang teller tersenyum sambil membaca cover dalam buku tabungan. Tiba-tiba wajarnya yang ceria berubah sedih… Saat ngeliat halaman terakhir buku tabungan gue.
“Iya, saya sendiri,” jawab gue tegas.
“Enggak usah dijawab, pak. Bapak kan sudah di depan saya, bukan panggilan karena bapak mau bayar tilang.”
“Maaf, pak.”
“Jangan bilang maaf, pak. Nanti kalo supervisor saya denger, supervisor saya bakal mengira saya telah menyalahkan anda sebagai pelanggan. Dan sikap itu tidak mencerminkan service excellent.”
“Oh… Maaf kalo gitu.”
“Sekali lagi anda bilang, maaf… Saya bisa dikeluarkan dari bank ini setelah banknya tutup.”
“Itu mah pulang kerja, bapak.”

Hening lagi.

“Oya, saya mau penarikan… Maklum orang seperti saya memang menarik…
“Misalnya menarik becak, ya, pak?”
“Kalo menarik itu di depan, tukang becak kan di belakang, kayak kiper.”
“Kok jadi bahas kiper… Mak mu kiper ya?”
“Ini saya mau penarikan uang… Ini slipnya”
“Tunggu sebentar, saya cek apakah ada blokiran
Dalam hati gue, “mas, selama ini saya belum pernah punya catatan diblokir di bank. Kalo nomer hape dan akun medsos gue mungkin ada yang blokir. Mantan gue yang blokir.

Eh, kok tiba-tiba jadi inget mantan ya? Ya gimana lagi, dia udah ambil duit gue, ambil juga hati gue. Untung kehormatan gue masih ada.

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.