Belajar dan Bekerja di Rumah

Belajar dan Bekerja di Rumah

Jaman gue kuliah dulu enggak mungkin ada belajar di rumah secara online, seperti sekarang. Kan enggak mungkin proses belajar dilakukan dengan pager, itu pun pager makan tanaman.

Beda ma sekarang. Dosen atau guru bikin video lalu ditonton mahasiswanya. Simpen video pun gampang, karena hard disk, atau flash disk udah gede-gede kapasitas nya. Gampang, manajemen filenya enak. misalnya Drive E/ Kuliah / Semester 2 / Filsafat Ilmu Pengetahuan / Video / JAV

Lagian lebih enak itu belajar di kampus. Bukan di rumah. Misal, kalo di kelas ada cewek yang gue suka, gue bisa PDKT dengan alasan bikin tugas kelompok, lalu main ke rumah atau kostnya. Kalo sekarang, mo tugas kelompok cuman dibikin WAG group. Mo pinjem bukunya, malah send file via WA.

Enggak semua orang bisa bekerja di rumah. Misalnya saja Tukang Gali Kubur enggak bisa kerja di rumah.

Tukang Gali Kubur

Bayangin kalo ia kerja di rumah, dua Minggu aja, rumahnya bakal berubah jadi kuburan.

Coba bayangin kalo rumah, tempat tinggal jadi kuburan. Misalnya ada si anak tukang gali kubur ini nanya, “pak remote Tivi, dimana?”. Lalu dijawab, “di sebelah nisan pak Santoso, nak.”

Atau istrinya juga nanya, “pak, kita perlu kursi ruang tamu yang lebih besar. Kasihan ini pocong ma Kunti duduknya sudah mepet.”

Lalu si tukang gali kubur jawab, “ya, nanti bapak ambil kursi di gedung DPR… Karena banyak kursi enggak kosong di sana. Sidang paripurna saja, anggota dewan banyak yang enggak datang.”

Tetapi rumah yang jadi kuburan ini bakal ngubah persepsi kuburan dari kesan angker menjadi kuburan yang homy… Homyped.

Selain tukang gali kubur, ada juga profesi yang enggak bisa kerja di rumah. Misalnya Juru sunat.

Juru Sunat

Dulu, saat gue sunat, bokap nelpon juru sunat. “Hallo, pak Amir, hari Minggu tanggal 23 September, anak saya mau sunat. Bisa datang ke rumah, pak?”. Dijawab, “baik, pak.” Pada tanggal tersebut, juru sunat datang ke rumah, sunat dan keluarga bikin selamatan.

Jaman sekarang mungkin beda, “Hallo, pak Amir, hari Minggu tanggal 23 September, anak saya mau sunat. Bisa datang ke rumah, pak?”. Dijawab, “maaf, pak. Sekarang saya cuman bekerja di rumah. Kalo bisa, *****nya yang dibawa di sini. Lalu saya sunat.”

Ini susahkan, gimana cara bawa *****nya itu. Lalu kirim pake ojek online. Ordernya pun susah. Misalnya si bapak dari anak yang disunat ini order Ojol. Lalu ada chat masuk,
“Selamat siang, ini Bagus, Driver ojol”
“Diambil di alamat yang sesuai aplikasi ya, bang”
“Maaf, pak. Saya lagi rumah nih, sedang WFH Work From Home.”

Ada juga profesi yang enggak bisa bekerja di rumah, yakni Sipir Penjara.

Sipir Penjara

Kalo biasanya, sipir kerja di penjara, dia duduk di menara penjara. Kalo ada napi kabur, dikejar, “hap, lalu ditangkap”. Sekarang mungkin beda, Sipirnya cuman duduk di rumahnya, lalu liatin situasi penjara pake video streaming. Kalo ada napi kabur, cuman di-screenshot.

Kalo dulu, napi kabur, sipirnya ngejar sambil teriak, “jangan kabur, atau anda akan ditembak.” Kalo sipir sekarang beda. Ada napi kabur, gambarnya di-screenshot. Lalu dibikin viral, kirim di media sosial, lalu kasih caption, “jangan kabur, atau anda akan di-like”

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.